Stalker : Hey, I know you…

Author       : Desy
Category    : Love
Cast            : Gege
                     Anggara
                     Dycal
                     Tania
 

                  Siang itu Gege tengah menunggu Anggara dan Dycal yang belum juga datang ke studio latihan. Sembari menunggu, Gege iseng membuka akun twitter-nya, sekedar mengecek mention yang masuk. Kebanyakan mention yang masuk berasal dari Superstar. Gege tersenyum sendiri membaca mention mereka satu persatu.

Namun ada satu mention yang masuk yang membuat Gege sedikit terkejut. Mention dari Tania, gadis yang dulu pernah dekat dengannya. Sudah lama Gege tidak mendengar kabar gadis itu.

Kamu yang kemana aja? RT @TaniaCL : Abang kemana aja, lama gak ketemu. Kangen

DM nomer baru kamu dong RT @TaniaCL : BB aku ilang, bang😦

Sipp. Thanks RT @TaniaCL : Udah aku DM ya bang.

Segera setelah menyimpan nomer barunya, Gege menelpon gadis itu. Niat awal Gege hanya berbasa-basi layaknya seorang teman lama yang sudah lama tidak saling bertukar kabar, namun pada akhirnya mereka justru membuat janji untuk bertemu.

****

                Entah Gege harus senang atau biasa saja ketika pada akhirnya mereka bisa bertemu lagi di tempat ini, malam ini. FYI, Tania itu dulu pernah disukai Gege. Gege pernah tergila-gila dengan gadis ini. Waktu itu pendekatan dilakukan Gege. Lancar. Respon dari gadis itu pun positif. Lalu Gege menyatakan isi hatinya. Tapi… gadis itu justru menolaknya.

Gege patah hati. Yang lebih menyakitkan adalah ketika mengetahui gadis itu pacaran dengan orang lain tak berapa lama setelah ia menolak Gege dengan alasan klise ‘nggak mau pacaran dulu’. Setelah hari itu Gege berjanji pada dirinya sendiri untuk menghapus perasaannya kepada gadis itu dan segera move on. Tak butuh waktu lama sampai akhirnya Gege mendeklarasikan dirinya sudah berhasil move on. Yes, Gege has already moved on, at least till an hour ago sampai ia mengiyakan dengan antusias ajakan gadis itu untuk bertemu.

“Bang Gege sombong amat sih nggak pernah kasih kabar?” protes Tania ketika akhirnya mereka bertemu.

Gege menggaruk-garuk belakang kepalanya, salah tingkah. “Masa sih? Biasa aja ah. Perasaan kamu aja kali.”

“Abang juga unfollow aku di twitter…”

                “Oya?! Kepencet kali. Nanti coba aku cek lagi deh.”

Tania tertawa. Seperti bisa mendeteksi kebohongan yang diucapkan Gege barusan. Gege makin salah tingkah.

  “Abang masih marah ya sama aku gara-gara masalah itu?”

Gege memilih diam, pura-pura tidak paham. Padahal ia tahu pasti yang dimaksud adalah masalah penolakan dulu.

“Maaf ya, Bang. Masa gitu aja marah sih.”

Raut muka Gege berubah. Gitu aja kata kamu?

“Jangan marah lagi ya, bang. Yang udah lewat lupain aja.”

“….”

  “Eh, bang, filmya mau mulai tuh. Yuk buruan,”  Tania menarik tangan Gege menuju studio tempat film akan diputar.

Gege bengong.

Gadis ini salah minum obat atau bagaimana sih? Sepertinya dia santai sekali dengan pertemuan mereka hari ini, seolah tidak pernah terjadi apa-apa sebelumnya. Dan kata-katanya barusan, meluncur begitu saja tanpa beban, padahal rasanya Gege ingin cakar- cakar dinding mendengarnya.

****

                Rupanya itu bukan pertemuan terakhir mereka. Masih ada pertemuan-pertemuan lain antara Gege dan Tania setelah itu. Gege selalu meluangkan waktunya untuk menemui gadis itu disela-sela jadwal latihannya, sekedar makan atau nonton bareng. Bukan hanya itu, intensitas komunikasi mereka pun semakin meningkat, kembali akrab, dekat. Pelan-pelan Gege mulai membuka hatinya kembali.

  “Dari mana lo, Ge?” tanya Anggara ketika Gege baru tiba di basecamp.

                “Nonton,” jawab Gege singkat.

                “Oh… sama siapa?” tanya Anggara lagi.

                “Sama temen.”

“Siapa temen lo? Temen apa temen?”

Gege menatap Anggara heran. Tumben-tumbenan nanya sampai detail banget. Gege curiga ketika menangkap satu senyum tertahan di wajah Anggara. Gege lalu menoleh ke arah Dycal yang duduk di belakangnya. Dycal langsung menghindari tatapan Gege namun pada akhirnya ia tidak kuat menahan tawanya. Anggara pun ikut tertawa.

   “Pasti pada liat gue deh tadi.” Gege mencoba bersikap biasa-biasa saja.

                “Balikan ya lo, Ge, ama Tania?” goda Dycal kemudian.

                “Sial… kayak gue pernah jadian aja. Ditolak iya…”

                “Mana lo yang kemaren gembar-gembor udah move on? Move on ecek-ecek lo. Tau-tau udah jalan bareng lagi, mesra pula hahaha…” Anggara tak mau kalah menggoda Gege

  “Heh, lo pada ngikutin gue ya…” Gege pura-pura kesal. Padahal ia sejujurnya malu tertangkap basah kedua temannya sedang jalan bareng dengan Tania.

   “Udah, Ge… tembak aja lagi,” kata Dycal.

                “Ogah. Ntar taunya dia masih punya pacar.”

                “Emang masih?!” tanya Anggara bingung.

Gege menggeleng, mengangkat bahunya. Tidak tahu.

“Cari mati lo, Ge, kalo masih. Ngajak jalan pacar orang,” seru Dycal.

“ Tapi sih kalo masih nggak mungkin juga dia ngajak lo ketemu. Kenapa lo nggak tanya aja sih biar jelas?” Anggara penasaran.

Gege memutar kedua bola matanya. “Baru juga berapa kali jalan. Nggak mungkin lah tiba-tiba gue nanya ‘lo punya pacar nggak?’ Yang ada langsung kabur dia, takut gue tembak lagi.”

Anggara dan Dycal tertawa, kali ini lebih keras dari sebelumnya.

“Kalo lo takut nanya langsung, ya lo cari tau aja sendiri.” Kata Dycal tiba-tiba.

“Caranya?” Gege tidak mengerti.

“Lo stalking aja twitter-nya, masih cinta-cintaan nggak sama pacarnya…”

****

                Masih cinta-cintaan nggak sama pacarnya?

Crap!

Dycal ternyata masih ingat dengan cerita Gege tentang sakit hatinya  dulu ketika membuka twitter dan melihat isi timeline-nya dipenuhi dengan tweet mesra dan Tania dengan pacarnya. Kata Gege, ini ibarat luka yang disiram air garam. Perih rasanya.

Di-unfollow aja, kata Dycal waktu itu. Gege menuruti. Dan hari ini lagi-lagi Gege menuruti nasihat konyol Dycal untuk stalking akun twitter milik Tania.

Stalking itu rasanya seperti maling. Menelusuri timeline orang diam-diam. Mencari tahu apa saja yang yang di-tweet-nyat? Kemana saja mention-nya ditujukan? Tweet siapa yang di-reply, di-retweet?

@TaniaCL : Miss you so bad😦

Kangen siapa? Aku?! Gege ge-er.

@TaniaCL : I wish i could turn back the time

Kamu nyesel ya nolak cinta aku? Lagi-lagi Gege ge-er.

@TaniaCL : How are you there? Do you still remember me?

I do, jawab Gege dalam hati seolah pertanyaan itu ditujukan untuknya.

Gege meneruskan stalking-nya. Hampir setiap tweet Tania menyisakan ke-ge-er-an di hati Gege. The power of twitter, membuat semua orang merasa tersindir.

****

                By the way, tadi malam waktu sedang asyik stalking tiba-tiba Tania menelpon. Gege gelagapan, seperti maling yang tertangkap basah sedang mencuri.

“Lagi apa, bang?” tanya Tania.

                “Lagi santai aja.”

                Bohong. Lagi stalking timeline kamu, Tan.

Mereka mengobrol seperti biasa. Lama. Bercerita tentang apa saja sampai akhirnya Tania mengajak Gege bertemu lagi. Ada yang mau diomongin, kata Tania.

Malam itu Gege langsung galau, mencoba mereka-reka apa yang ingin disampaikan Tania.

Apakah Tania akan memintanya menjauhinya? Atau justru mendekatinya?

Gege tidak bisa tidur. Gege mencari kesibukan untuk mengenyahkan pikiran-pikiran tentang hal yang ingin disampaikan Tania besok. Lalu Gege kembali asyik menelusuri timeline Tania.

****

                “Abang masih suka aku nggak?”

Pertanyaan Tania barusan membuat Gege tersedak minumannya.

Tania tersenyum, menyerahkan tisu kepada Gege. “Kenapa kaget gitu, bang? Aku kan cuma nanya…”

  “Abis nanyanya to the point gitu sih, nggak pake basa-basi,” jawab Gege sok cool.

(Dalam hati) Menurut lo??? Nyantai banget lo nanyanya setelah dulu lo nolak gue.

“Emang kenapa, Tan, kamu nanyain itu?” tanya Gege kemudian.

“Ya kali aja masih, kan jadi lebih gampang kedepannya.”

Mancing banget nggak sih…

                “Ntar pacar kamu marah gimana?” Gege balik memancing.

Seketika raut wajah Tania berubah. Tania menunduk. “Aku nggak punya pacar, bang. Aku baru putus dari pacar aku.”

That’s it!!!

Tapi Gege berusaha menahan diri untuk tak langsung mengungkapkan apa yang ada di pikirannya, memberikan waktu pada Tania untuk bercerita.

“Aku baru putus, bang. Pacar aku jauh. Aku nggak bisa ngejalanin hubungan jarak jauh gitu. Mana orangnya cuek pula, nggak care. Beda banget lah ama abang,” cerita Tania kemudian.

  “Hush, nggak boleh mbandingin orang gitu dong. Orangnya juga beda, ya pasti beda lah,” Gege mengingatkan.

  “I know, sorry. Tapi seriusan ya, bang. Abang tuh beda banget sama dia. Beberapa hari ini setelah kita jalan bareng lagi tiba-tiba aku sadar dulu udah bikin keputusan yang salah…”

                “Hey…”

                “Abang tuh orangnya ternyata baik banget. Orangnya pengertian, perhatian. Rela ngeluangin waktu buat nemenin aku jalan, mau ndengerin cerita aku yang nggak penting itu. Aku ngerasa nyaman aja sama abang.”

Gege diam, mendengarkan.

   “Makanya tadi aku tanya, abang masih suka nggak sama aku. Kalo iya kenapa kita nggak jadian aja sekalian,” lanjut Tania lagi.

Gege masih diam, membuat Tania salah tingkah.

Gege kemudian menggenggam tangan Tania, menghela nafas panjang sebelum akhirnya berbicara.

“Tan, seandainya kamu ngomong gini dari dulu pasti aku bakal teriak kegirangan. Nggak usah kan dulu, coba kemaren aja kamu ngomong gini, pasti aku mau. Tapi sekarang?! Gimana ya…”

Tania memandang Gege bingung. “Kenapa, bang? Abang udah nggak suka ya sama aku?”

                “Bukan masalah itu, Tan.”

                “Terus kenapa, bang?”

Gege menatap Tania serius. “Kamu kenapa bohong sama aku sih, Tan?”

                “Maksud abang?”

                “Kamu kenapa bohong? Kamu masih pacaran kan sama dia?”

Tania tampak salah tingkah, menarik tangannya dari genggaman Gege.

“Apaan sih, bang?”

                “Aku nggak salah kan, Tan?” tanya Gege lagi.

“Bang…” Tania menatap Gege tanpa mampu melanjutkan kata-katanya.

Gege menyandarkan punggungnya pada sandaran kursi kemudian tertawa sendiri. “ Kenapa kamu kayak gini sih, Tan?”

  “Maafin aku, bang,” ucap Tania pelan, gemetar.

“Kenapa harus aku? Apa karena aku pernah tergila-gila sama kamu trus kamu mikirnya lebih gampang dibohongin gitu? Aku nggak bodoh, Tan.”

                “Bu..bukan gitu, bang.”

                “Tadinya aku mikir aku punya kesempatan itu, Tan.”

“Bang, dengerin dulu. Aku memang punya pacar, bang. Maaf aku bohong. Tapi aku nggak bohong waktu aku bilang aku merasa nyaman di dekat abang.”

Gege menatap lekat wajah Tania.

    “Hubungan aku sama dia semakin sulit dipertahanin, bang,” lanjut Tania lirih.

“Lantas?”

                “Bang, kalo kesempatan itu ada. Kalo aku putus sama pacar aku. Abang masih mau nggak?”

Gege tersenyum. Tak butuh waktu lama menjawabnya. Gege menggeleng dengan pasti, menolaknya.

****

                Sekarang aja kamu gini, Tan. Nggak menutup kemungkinan nanti kamu juga gini kan, Tan, kalau jadian sama aku.

Ternyata stalking ada gunanya juga, setidaknya bagi Gege. Kalau saja ia kemarin tidak dengan sabarnya menelusuri timeline Tania satu persatu pasti sekarang ia tidak tahu kebenarannya. Ya, semalam tanpa sengaja Gege menemukan tweet-tweet Tania pada temannya yang membahas masalah pacarnya. Dari sana Gege bisa menarik kesimpulan kalau Tania belum mengakhiri hubungannya dengan pacarnya.

Sangat disayangkan, Tania yang dikenal Gege dulu telah berubah. Gege sempat kecewa kemarin. Tapi hari ini Gege berusaha mengambil nilai positif dari kejadian kemarin, betapa orang yang kita percayai bisa membohongi dan betapa orang yang kita cintai bisa mengkhianati.

Kecewa yang ia rasakan kemarin, yang mana adalah untuk kedua kalinya ternyata semakin memantapkan hatinya untuk segera move on, menghapus perasaannya pada Tania. No more move on ecek-ecek. Sekarang Gege bisa bilang pada Tania :

It’s too late…

It’s too late now…

It’s too late to have me back…

**END**

Twitter : @tikatikkaaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s