Dia Bilang, Dia Sayang Aku

Hari berganti hari . . .

Semakin membuatku merasa bahwa aku tidak terlalu berguna

Membuat semuanya menangis karenaku

Tetapi hadirmu menguatkan hatiku

Membuat suatu sinar di dalam relungku

Membuatku lebih merasa berharga

Terima kasih untuk semuanya . . .

Semua semangat yang kau salurkan

Dan CINTA yang kau berikan 

—–o—–

“Ghe, mau makan sekarang?” tanya Kakak gue, Dycal.

“Entar aja deh , Kak. Ghea masih kenyang.”

“Kenyang? Kenyang makan angin? Udah deh , ayo makan. Kakak yang suapin.” ucap Kak Dycal sambil menghampiriku dan mendorong kursi rodaku ke dalam rumah. Ya, gue memang adalah seorang yang cacat. Gue sempat ngerasain indahnya bisa jalan dengan kaki gue ini. Tapi sayang , sejak 3 tahun lalu di umur gue yang beranjak 14 tahun kecelakaan menyebabkan kaki gue lumpuh total dan otomatis gue nggak bisa jalan.

Untung ada kakak gue, Dycal yang selalu jagain gue. Papi dan Mami memang sibuk kerja. Mereka hanya pulang sebulan 2 kali bahkan hanya sekali. Hal yang sudah terbiasa gue rasain sejak gue kecil.

“Kak, habis gini gue 17 tahun ya?” ucap gue ke Kak Dycal

“Iya ya, Ghe? Tanggal 5 Oktober nanti kan? 3 bulan lagi tuh, lu mau hadiah apa nih?” sahut Kak Dycal sambil menghentikan suapannya.

“Hmm, gue mau lu slalu ada buat gue.” jawab gue polos sambil mengambil piring yang ada di tangan Kak Dycal.

“Gue slalu ada buat lo, sayang. Tenang aja, nggak akan ada yang bisa gantiin posisi lu sebagai adik terimut di hati gue. Mau makan sendiri nih?”

“Iyee, lu makan juga deh. Makan bareng gue.”

“Ghea, gimana ulangan lo yang kemaren?” tanya Kak Dycal setelah mengambil makan

“Seratus dong, Kak.” ucap gue bangga

Setelah selesai makan, Kak Dycal membereskan piring bekas makan tadi, sebelumnya Kak Dycal mendorong kursi rodaku ke dalam kamar untuk belajar. Sambil membaca buku biologi, gue menunggu balasan sms dari Shania, temen sekelas gue sekaligus sahabat terbaik gue.

“Ghe, kakak boleh masuk?” ijin Kak Dycal.

“Masuk aja , Kak. Gue udah selesai kok belajarnya.”

“Kakak pengen cerita nih.”

“Cerita aja lagi, gue siap dengerin disini.”

“Lo tau Ify , kan?”

“Tau, Kak Ify anak dua belas kan? Mantan leader club basket itu? Emang kenapa?”

“Iya, gue suka.”

“Hah? Sumpah lo, Kak? Bukannya Kak Ify udah pacaran ama Kak Alvin?”

“Alvin? Enggak, dia udah putus lama kok.”

“Yah, gue ketinggalan berita. Emang lo udah deket ama Kak Ify?”

“Iya, gue satu club dance sama dia.”

“Asik nih , bakalan traktiran.”

“Yee , maunya elo. Yaudah deh, lo tidur ya.”

“Hmm.” setelah persetujuan gue , Kak Dycal membopong gue ke kasur. Sambil mematikan lampu dia keluar dari kamar gue. Kadang, gue sering berfikir walaupun gue cacat, ada kakak gue yang selalu ada. Kak Dycal selalu ada saat gue seneng, bahkan saat gue susah. Itu yang membuat gue bersyukur ditengah kekurangan gue ini.

Lama menunggu balasan sms dari Shania membuat gue tidur dan hilang dalam mimpi . . .

“Ghe, lu masih inget gue?” tanya seseorang yang samar – samar gue lihat

Siapa?”

“Gue, Anggara.”

“Hah? Bohong , nggak mungkin Anggara disini!”

“Iya, gue Anggara.”

“Ngga, gue kangen!”

“Gue juga , Ghe. Lu makin cantik ya.”

“Dasar, tapi gue nggak kayak dulu.”

“Kenapa?”

“Gue, gue udah nggak bisa jalan lagi . . .” setelah gue menjawab seperti itu, perlahan sosok Anggara pergi menjauh dan semakin jauh hingga semakin lama gue kehilangan bayangan wajahnya .

“Ghea, Ghe. Bangun, Ghe.” suara Kak Dycal samar – samar gue dengar.

“Hoamm, iya gue udah bangun.”

“Cepetan mandi gih.”

“Iya, Iya.”

Pasti kalian bertanya gimana cara gue mandi dengan keadaan cacat seperti ini, kakak gue nggak bakalan gue ijinin mandiin gue dong. Kak Dycal sekedar anterin gue ke kamar mandi yang ada di kamar gue, untuk mandi gue sanggup ngelakuinnya sendiri. Setelah selesai mandi Kak Dycal mendorong kursi rodaku ke mobil miliknya, gue memang dibiarkan satu sekolah dengan Kak Dycal.

“Kak, kemaren gue mimpi.”

“Mimpi? Mimpi apaan?”

“Anggara.”

“Hah? Anggara?”

“Iya, pacar gue sebelum gue kayak gini.”

“Emang di mimpi lo, dia kenapa?”

“Dia dateng ke gue, pas gue bilang gue udah nggak kayak dulu dan nggak bisa jalan, lama – lama bayangan dia jauh , Kak.”

“Lu kangen ya sama dia?”

“Kalo boleh jujur, sebenernya emang iya.”

“Udah, nggak usah terlalu dipikirin. Kalo jodoh nggak kemana kok adek sayang.” ucap Kak Dycal mengakhiri pembicaraan karena mobil kita memang sudah memasuki pelataran sekolah. Kak Dycal menurunkan gue dan mendorong kursi roda gue ke kelas. Setelah di depan kelas, ada Gege dan Shania yang setia dampingi gue di kelas ini.

“Ciee yang pagi – pagi udah mojok.” ledek gue ke Gege dan Shania.

“Apaan sih, Ghe? Gue mah kagak mojok ama si Nia, cuman pacaran.”

“Ih, ogah !” ucap Shania menolak

“Ih, lo gitu amat ama si Gege, Shan.”

“Haha, si Gege sih pedenya ketinggian.”

“Tenang , Ge. Kalo Shania nggak mau, gue mau kok sama lo.”

“Beneran nih?”

“Iya, asalkan lo mau ambilin gue emas yang ada di monas.”

“Jangankan emas di monas , emas parjo, emas sukimin, emas sarimin, gue ambilin buat lo, Ghe.”

“Haha , ngaco!” ucap gue setelah berada di meja sekolah khusus gue.

“Ghe, tapi gue sama Gege udah jadian lho kemaren.” jujur Shania.

“Hah? Serius? Lo gitu amat nggak mau kasih tau gue.”

“Gue nggak punya pulsa kemaren. Sorry ya sms lo nggak gue bales.”

“Pantesan. Ge, cewek lo bagiin pulsa noh.”

“Haha, dasar si Shania dari dulu kendala pulsa mulu. Minta sama abang dong sayang.”

“Ge, sumpah gue ilfeel.” kata Shania yang membuat gue sedikit terhibur.

Setelah berbincang cukup lama, bel sekolah gue bunyi. Pelajaran pertama fisika. Oh, gue sangat cinta sama pelajaran ini. Saking cintanya gue nggak bisa semua rumus yang ada. Tapi ternyata yang masuk adalah wali kelas gue, Bu Rida dan seorang anak. Mendadak gue sedikit takut.

“Anak – anak , ada seorang anak pindahan. Namanya Anggara Purnama Hadiansyah.” setelah Bu Rida berbicara seperti itu, sontak jantung gue berhenti. Ini arti mimpi semalem. Anggara udah balik dari Surabaya dan pindah ke Jakarta lagi. Gue takut, gue takut semua yang gue mimpiin kemaren bakalan jadi kenyataan.

“Halo, nama gue Anggara. Gue mohon kerjasamanya sewaktu gue belajar disini.”

Bel istirahat berbunyi, gue bungkam sejak pelajaran jam tadi. Gue takut.

“Melody? Gheanova Melody Sastramusika kan?” tanya seseorang di belakang gue dan gue yakin itu Anggara.

“Iya, ini gue.”

“Astaga, Mel. Kenapa nggak bilang sih kalo lo sekolah disini juga? Gue kan nggak perlu bingung cari temen kalo ternyata lo ada disini.”

“Haha , gue juga baru tahu lo mau pindah sini.”

“Lo? Lo kenapa?”

“Iya, gue udah nggak kayak dulu.” setelah gue menjawab pertanyaan Anggara, terbersit satu perasaan takut yang melanda gue. Anggara pun berpindah tempat duduk ke sebelah gue.

“Lo mau cerita sama gue?”

“Ini semua cuman kecelakaan kok, Ngga.” jelas gue singkat.

“Mel, maaf banget ya. Gue udah jarang hubungin lo.”

“Emangnya gue siapa elo? Nggak papa lagi.”

“Melody, gue ini pernah sayang sama elo.” kata ‘pernah’ yang diucapkan Anggara mendadak menusuk relung gue.

“Oh, iya.”

“Mel, ntar jalan ya?”

“Jalan? Emang lo nggak malu?”

“Malu? Buat apa malu?”

“Ngga, gue udah nggak kayak dulu. Yang ada gue bakalan ngerepotin lo lagi.”

“Enggak lah, Melody. Ngapain ngerepotin gue? Mau ya?”

“Gimana ya?” ungkap gue ragu.

“Plis. . .” mata Anggara menatap mata gue, tatapan yang gue rindukan.

“Hmm , iya deh.” ucap gue yang membuat Anggara tersenyum.

“Makasih ya, Mel. Mau makan?”

“Engga ah. Lagian habis gini kan mau masuk tuh.”

Setelah bel masuk kelas berbunyi, hati gue plong. Gue seneng semuanya baik – baik aja. Sepulang sekolah gue selalu tunggu Kak Dycal di kelas, Gege dan Shania kadang juga ikut, tapi hari ini mereka ada kerja kelompok yang emang harus diselesaikan.

“Mel, kamu nggak pulang?” tanya Anggara.

“Tungguin Kak Dycal dulu. Kesambet apa lu manggil gue pake aku?”

“Ih, dulu juga aku manggil kamu gitu kok. Mentang – mentang lama nggak ketemu udah lupa semuanya.”

“Haha , nggak gitu kok.”

“Gue ganggu nggak nih?” kata Kak Dycal ganggu suasana romantis gue sama Anggara.

“Akhirnya dateng juga lo , Kak. Cepetan yuk pulang.” ajak gue sok – sok nggak mau deket sama Anggara.

“Nanti aku jemput ya , Melody.” kata Anggara mengakhiri perjumpaan hari ini/

Di mobil , gue rasa Kak Dycal tau apa yang lagi gue rasain. Dia senyam – senyum daritadi sambil ngeliatin gue mulu.

“Ngapa lu senyum mulu , Kak ?” tanya gue

“Gue jadian dong sama si Ify.”

“Hah? Beneran?”

“Iya adek gue sayang, lu mau ditraktir apa nih?”

“Haha, enggak lah. Gue seneng lu jadian. Enak ya, si Shania ama si Gege juga jadian. Gue kapan ya kira kira. . .”

“Sabarlah . . .”

“Nggak akan ada yang mau sama gue, Kak. Gue cuman orang cacat yang bisanya cuman ngerepotin orang lain. Jauh di lubuk hati lo pasti lu juga ngerasa gue repotin kan?”

“Hush , nggak boleh gitu dong Ghea. Gue ini bener – bener sayang sama elo. Elo adik gue yang bener – bener gue sayang. Jadi, gue sama sekali nggak kerasa direpotin lah.”

“Haha , gue bercanda kakak sayang.”

Sesampai dirumah , gue kaget ada mobil Papi. Tumben banget Papi pulang nggak kasih kabar . . .

“Halo, Pi.” sapa Kak Dycal.

“Eh , anak Papi udah pulang.” sambut Papi dengan senang hati.

“Hai, Pi.” sapa gue.

“Halo, Mel.” sahut singkat Papi .

Ini yang gue rasain sejak gue berubah. Mungkin kalian berfikir semua ini tidak mungkin terjadi. Pada kenyataannya, Papi sangat berubah sejak gue kehilangan fungsi dari kedua kaki gue, mungkin memang tidak terlalu parah. Tapi cukup membuat sakit hati yang mendalam buat gue.

Mami, cuman Mami yang selalu ngerti gue selain Kak Dycal. Mami memang tidak terlalu berubah, hanya saja ketika dulu dia seringkali mengajak gue untuk pergi bertemu dengan teman – temannya sekarang tidak lagi. Gue tau Mami pasti merasa malu dan merasa kerepotan jika harus mengajak gue. Gue harus bisa memahami semua itu.

Malamnya gue sudah bersiap – siap di ruang tamu, sedari tadi Kak Dycal sudah mendorong kursi roda gue. Sesaat Anggara datang. . .

“Melody , cantik banget sih kamu.”

“Basi , Ngga. Gue cantik dari dulu.” ucap gue bangga

“Iya sih, yuk berangkat.”

“Iya.” sambut gue dan Anggara segera mendorong kursi roda gue.

Di dalam mobil Anggara, kita sama sama diam dan sungkan untuk memulai pembicaraan, akhirnya . . .

“Gue mau diajak kemana nih?”

“Ada deh , diem aja ya.” ucap Anggara membuat gue semakin bingung.

“Ngga . . .”

“Iya, kenapa Mel?”

“Kenapa kamu balik lagi ke Jakarta?”

“Eciee, pake aku – kamu. Haha.”

“Ih, jangan diledekin dong.”

“Hmm, aku ke Jakarta lagi soalnya Papa pindah tugas lagi ke Jakarta.”

“Oh. Enak nggak di Surabaya?”

“Nggak enak. Nggak ada kamu.”

“Haha, gombal aja bisanya.”

“Eh, udah sampe nih.” kata Anggara. Gue dianter ke suatu tempat yang asing bagi gue. Anggara membukakan pintu dan membopong gue ke kursi roda gue.

“Ini dimana?”

“Disini dong , Melody.” kata Anggara sambil mendorong kursi roda gue. Gue melihat banyak anak yang kekurangan dalam hal fisik. Ada yang menggunakan alat bantu dengar, kacamata hitam, tongkat, dan yang lain.

“Mel, kamu tau nggak kenapa aku bawa kamu kesini?”

“Kayaknya aku mulai tau deh.” sesudah gue mengatakan itu, ada seorang anak kecil yang berjalan menggunakan tongkat. Dia mengajakku untuk ke suatu ruangan. Anggara mendorong kursi rodaku dengan sabar.

Di ruangan itu, banyak sekali anak – anak yang benar – benar kekurangan. Ada seorang perawat yang sedang memberi susu botol ke seorang bayi perempuan yang sepertinya kehilangan orang tua. Setelah tertegun beberapa saat, Anggara mengajak gue keluar ke sebuah taman di panti itu.

“Mel, kamu udah tau kenapa aku bawa kamu kesini. . .” sebelum gue menjawab , Anggara melanjutkan kata – katanya .

“Aku pengen kamu tau kalau banyak orang yang nggak seberuntung kamu. Mereka serba kekurangan sampai orang tua mereka pun malu ada mereka di rumah. Kamu harus bersyukur, masih ada orangtua kamu yang ngelindungi kamu di rumah. Ada Kak Dycal yang sayang sama kamu. Ada Gege sama Shania yang slalu ada buat kamu . . .”

“Dan ada kamu yang slalu cinta sama aku.” sambung gue dan disambut tawa Anggara.

“Ih, siapa yang cinta sama kamu? Pede deh.”

“Masa sih nggak cinta sama aku? Beneran? Aku laporin Kak Dycal nih.”

“Haha, kamu tau duluan sih. Kamu mau kan jadi pacar aku?”

“Iya, Anggara. Aku mau.”

Malam itu , senyum nggak berhenti ada di wajah gue. Gue seneng. Gue mulai ngerti kenapa gue harus selalu bersyukur, karena masih banyak orang yang sayang sama gue. Semakin gue merasa hidup gue nggak berarti, semakin nggak berarti lah hidup gue. Tapi kalau gue mencoba mensyukuri hidup gue, kebahagiaan yang bakalan gue dapet. Terima kasih untuk semua yang kau berikan, yang dapat merubah hidup gue .

6 comments on “Dia Bilang, Dia Sayang Aku

  1. Wow…
    Mas parjo,mas sukimin😛
    Senantiasa bersyukur for what God has given to us..waww adk berbakat jd novelis loh..wah tp pggl kknya kuq “elo gue” bgt yaa..
    Keep up the good work adk !😀

  2. bikin ketawa jg

    Endingny lbh d panjangin n d bkn lbh deg2an pst mkn seru,hem….tp bt keseluruhan seru,ala2 teenlit yg sering aku baca jaman SMA:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s