Dia Selalu Ada

Author : Ocaa

Kategori : romantic

Cast :

1. Flo
2. Anggara
3. Gege
4. Dycal

“I Love You . . . I Love You . . .”  suara ringtone HP gue berbunyi. Melihat nama yang tertera di layar handphone saja membuat berubah mood. Secara sadar gue menekan tombol reject di HP gue.”Kenapa, Flo?’ tanya Dycal, teman sehati sejiwa seraga gue. Bukan pacar tapi temen.”Biasa si Anggara, gue lama – lama ganti nomer ini!”

“Emang kenapa sih ? Mending kalo punya masalah itu selesain, bukannya dibiarin gini, nggak bakal kelar nanti.”

“Bukannya gitu, Dycal. Gue ini masih anti ketemu dia.”

“Masalah yang waktu itu bukan sih?”

“Iyalah , lo kira gue masih mau ketemu dia abis masalah itu?”

“Ya gue kan cuman nanya , lagian lo punya masalah nggak kelar – kelar dari jaman unta belum berpunuk sampe sekarang udah punya punuk.”

“Daripada elo pikirannya gila mulu dari gajah sekecil semut sampe segede sekarang.”

“Ngaco! Makan yuk, Flo.”

Setelah pulang makan bareng si tengil Dycal, akhirnya gue dianter pulang sampe selamet di rumah. Di rumah ternyata masalah Anggara belum selesai juga. Gila banget ya itu orang, eksis dimana – mana.

“Flo, gue mau ngomong nih.” ucap Kak Gege, Kakak semata wayang gue yang bener – bener gue sayang dateng ke kamar gue.

“Kenapa? Si Anggara ngomong apa sama elo , Kak? Udah ngomong aja.” Kak Gege emang satu klub dance bareng si Anggara, dan mereka emang udah lama deket. Jadi gue udah yakin kalo Kak Gege pasti ngomongin si Anggara. Bikin gue makin enek.

“Hush! Elo nggak boleh gitu, Flo. Lo dengerin gue dulu, mau kan?”

“Cepet deh ngomong, daripada gue tinggal tidur!” ucap gue sambil bersembunyi di belakang selimut.

“Tadi Anggara telpon ke HP elo kan? Kenapa nggak lo angkat?”

“Oh , masalah itu.”

“Flo, lo harus bisa bersikap dewasa, lo udah gede, Flo.”

“Kak! Cukup! Flo tau Flo udah gede, tapi Kakak juga harus ngerti kalo hati Flo nggak terlalu gede buat nampung semua sakit hati yang pernah di kasih sama Anggara! Kakak selalu denger cerita dari pihak Anggara, tapi Kakak nggak pernah mau ngerti sisi tentang Flo kan, Kak ? Kakak nggak tau gimana rasa sakit yang pernah dikasih Anggara sama Flo!”

“Itu karena lo nggak pernah cerita sama Kakak!”

“Udahlah , Kak. Tinggalin gue sendiri dulu.” pinta gue ke Kak Gege yang langsung dituruti. Setelah Kak Gege pergi , jujur hati gue sakit. Sakit karna Anggara yang mulai kebuka lagi, sebenernya sakit yang pernah gue rasain ini pernah hilang sewaktu Anggara pergi ke London buat sekolah, tapi sejak dia balik lagi, rasa ini mulai sakit, bahkan lebih sakit dari pertama kali yang pernah dia buat ke gue.

–0–

Setahun yang lalu . . .

“Flo, kamu harus percaya ama aku! Aku nggak pernah kayak gitu! Aku sayang sama kamu, Flo!”

“Cukup, Ngga! Cukup! Gue nggak ngerti kenapa lo ngelakuin kayak gini ke gue! Gue udah terlanjur percaya sama elo! Dan lo ngelakuin itu ke sahabat gue sendiri! Gue nggak ngerti kenapa lo bisa kayak gitu.”

“Flo, aku nggak ngerti berapa kali aku harus kasih tau kamu tentang ini. Aku nggak pernah pacaran sama Sasha, karna apa? Karna aku sayang kamu, Flo.”

“Udah , Ngga. Cukup. Cukup lo sakitin gue sama semua sikap lo yang ada di belakang gue. Asal lo tau, hati gue udah terlanjur kegores dan lukanya dalam banget. Makasih buat semuanya , dua tahun yang berarti di hidup gue.” ucap gue sambil meninggalkan cafe tempat gue ketemuan bareng Anggara.

–o–

Sakit yang gue rasa emang udah terlanjur dalem, gimana enggak? Anggara selingkuh sama Sasha, sahabat gue sendiri. Hubungan yang udah gue bangun selama dua tahun rasanya hilang gitu aja. Bener – bener gila!

Keesokan paginya , gue memutuskan untuk berangkat sendiri. Biasanya gue bareng Kak Gege , tapi karna emang lagi marahan, gue males deh berangkat bareng, lagian sekolah gue juga deket. Di tengah perjalanan gue ke sekolah . . .

BRAK!

Rasa sakit yang gue rasa , suara minta tolong yang samar – samar gue denger , dan rasa serta suara itu perlahan – lahan hilang . . .

Saat gue mulai membuka mata , gue merasa gue berada di rumah sakit,

“Flo? Floren, kamu udah sadar?”

“Papa, Mama, Flo kenapa ?”

“Kamu kecelakaan sayang, waktu kamu berangkat ke sekolah tadi, ada pengemudi mobil yang nabrak kamu. Tenang, orangnya ketangkep dan sudah diproses.”

“Pa, Ma, kaki Flo kok nggak bisa digerakin? Flo kenapa, Ma? Flo kenapa, Pa?” tanya gue ke Papa dan Mama. Mama bukannya menjawab malah menangis di pelukan, Papa. Dan , gue melihat Anggara di samping Papa.

“Om, biar Anggara yang jelasin ke Flo.” setelah Anggara berbicara, Papa dan Mama pergi ninggalin gue.

“Ngga, gue kenapa, Ngga? Gue kenapa?” tanya gue ke Anggara.

“Flo, lo pernah denger cerita tentang burung yang kehilangan sayapnya?”

“Enggak, emang kenapa?”

“Suatu saat, ada seekor burung yang pergi berkelana. Dia seneng banget gara – gara dia bisa terbang, jalan – jalan ngeliat semua keindahan dunia. Tapi suatu hari, dia berhenti di hutan . . .”

“Ngapain dia berhenti, Ngga?”

“Dengerin dulu dong. Dia berhenti karna dia ngeliat ada seekor anak burung yang diem di bawah pohon. Si burung ini tanya ke anak burung yang dia temuin tadi. Ternyata anak burung ini sedih karna dia lapar, induknya udah pergi ninggalin dia. Karna burung ini kasian, burung ini rela sayapnya dimakan sama anak burung ini. Lama burung ini tungguin anak burung ini sampe gede, dan akhirnya bisa terbang tinggi. Sedangkan si burung ini jadi nggak bisa terbang karna kehilangan sayapnya. Tapi asal kamu tau nih, Flo. Burung ini seneng banget , karna dia bisa kasih kebahagiaan ke orang lain walaupun dia akhirnya kehilangan kebahagiaan itu. Burung ini menganggap kalau dia udah sempet terbang buat ngeliat semuanya dan dia berfikir kalau anak burung itu pasti juga ingin ngerasain hal yang sama . . .”

“Terus? Apa hubungannya sama gue?”

“Kamu kehilangan refleks kaki kamu , Flo.”

“Apa??!? Karna kecelakaan tadi, Ngga?”

“Iya, Flo.”

Gue terdiam sejenak. Rasa sedih jelas terasa dari muka gue, gue kehilangan kaki gue. Gue nggak bisa jalan lagi. Gue nggak bisa ngelakuin semuanya sendiri. Gue nggak ngerti kenapa gue harus jadi kayak gini, kenapa Tuhan harus takdirin gue kayak gini . . .

“Tapi tenang, Flo. Aku selalu ada di deket kamu , kok! Aku janji.” lanjut Anggara mecahin lamunan gue.

“Anggara , maafin aku.”

“Maafin kenapa , Flo?” kata Anggara sambil megang tangan gue.

“Aku udah jahat sama kamu.”

“Engga , Flo. Aku yang salah, harusnya aku bisa buat kamu ngerti dari dulu dan nggak ngebiarin kamu sampe bisa kayak gini.”

“Anggara , makasih ya.”

“Iya , aku sayang kamu.”

“Aku juga.”

Lagi adegan romantis gue sama Anggara , tiba – tiba pintu kamar dibuka dan ada Dycal disana . . .

“Oh , jadi gitu. Gue dikemanain Flo?”

“Di hati gue dong tetep.”

“Haha , congrats ya Melodya Florentia.”

“Makasih ya, Dycal.”

“Lo jagain sahabat gue baik – baik! Awas aja sampe enggak!”

“Iyaa siap. Eh , Flo, kamu bisa terapi supaya refleks di kaki kamu bisa kembali lagi.”

“Tapi aku nggak mau . . .”

“Loh?” muka Anggara kelihatan bingung

“Nggak mau terapi kalo nggak sama kamu.” ucap gue manja.

Akhirnya hari itu gue, Anggara, dan Dycal ketawa puas. Semua yang gue rasain hilang , sakit yang gue rasa juga hilang. Gue ngerti sekarang kenapa gue harus menghargai apa yang sudah ada dan tidak terlalu terbayang oleh masa lalu🙂

Twitter : @rosaocaa_

FB : Rosa Ocaa

2 comments on “Dia Selalu Ada

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s